Minim Realisasi, Pj Gubernur Larang OPD Keluar Daerah

Mamuju, Beritaini.com - Minimnya realisasi serapan OPD lingkup Pemprov Sulbar memasuki triwulan III, membuat Penjabat Gubernur Sulbar, Akmal Malik menekankan agar seluruh kepala organisasi perangkat daerah (OPD) lingkup Pemprov tidak lagi meninggalkan Sulbar.

Hal itu disampaikan Pj Gubernur, Akmal Malik setelah melakukan rapat bersama sejumlah OPD di Ruang Pertemuan Rujab Gubernur Sulbar, Senin 4 Juli 2022.

Namun, dalam pertemuan tersebut, beberapa OPD ternyata berada di luar daerah. Kondisi itu membuatnya geram, ia menekankan tidak ada lagi OPD yang keluar daerah tanpa izin dirinya.

"Silahkan keluar tetapi ketika anda minta pertanggungjawaban sama saya, saya tidak akan berikan," tandas Akmal.

Dirjen Otda itu juga telah memerintahkan pelaksana harian Sekretaris Dareh Provinsi Sulbar, Khaeruddin Anas untuk membuat surat edaran agar tidak ada lagi OPD berkegiatan di luar daerah tanpa izin Pj.Gubernur.

Baca juga:  Mappatabe ke Tokoh Masyarakat, Raja Mamuju Dewan Kehormatan Garda Nusantara

Asisten II bidang Ekbang , Khaeruddin Anas dikonfirmasi hal tersebut menyampaikan, OPD banyak keluar daerah.

"Hari ini saya diperintahkan bikin surat edaran tidak ada lagi kepala OPD yang boleh meninggalkan Sulbar, tanpa seizin pak gubernur," kata Khaeruddin Anas.

Ia mengatakan, jika hal itu masih ditemukan maka dirinya akan menindak tegas OPD, dengan tidak mencairkan biaya kebutuhan perjalanan.

"Kalau masih ada yang pergi maka pak gubernur tidak akan membayar, tadi meminta ke BPKPD untuk jangan dibayarkan ataupun tidak lagi boleh dicairkan kecuali dia tanggung dan bayar sendiri, dan tidak membayar perjalanan dinasnya tanpa seizin Gubenur," jelasnya.

Itu dilakukan agar serapan anggaran di daerah ini bisa lebih maksimal, sebab relaisasi anggaran memasuki triwulan III masih sangat rendah.(*)

banner 454x122