BKPM: Investasi di Luar Jawa Tumbuh 14,2%

beritaini.com, Makassar - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) melansir realisasi investasi di luar Jawa sepanjang 2016 mencapai Rp284,1 triliun atau tumbuh 14,2% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp248,7 triliun.

Deputi Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal BKPM Azhar Lubis memaparkan, secara kontribusi, realisasi investasi di Pulau Jawa memang masih lebih tinggi dibanding di luar Jawa. Namun kecenderungan nilainya terus meningkat.

Selama 2016, realisasi investasi di Jawa 53,6% dengan Rp328,7 triliun, sedangkan luar Jawa porsinya 46,4%," katanya di Jakarta, Rabu (25/1/2017).

Ada pun sepanjang triwulan keempat 2016, realisasi investasi di luar Jawa juga mengalami peningkatan signifikan hingga 18,9 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca juga:  Agusnia Hasan Sulur Raih Penghargaan Inovasi " Pasar Marasa " di Polman

Pada periode tersebut, realisasi investasi luar Jawa merebut porsi 50,8 persen dengan Rp81 triliun. Sedangkan realisasi investasi di Jawa sebesar Rp78,4 triliun dengan porsi 49,2%.

Kepala BKPM Thomas Lembong mengakui pertumbuhan investasi di luar Jawa yang berada di atas pertumbuhan investasi di Jawa merupakan konsekuensi program infrastruktur Presiden Jokowi yang fokus pada pemerataan pembangunan di seluruh wilayah Indonesia.

"Menurut saya, ini konsekuensi program infrastruktur Presiden yang banyak digenjot di daerah. Ini cukup stimulatif bagi kalangan swasta untuk mengejar proyek di luar Jawa," ujarnya.

Sektor dengan investasi besar diantaranya industri kimia dasar, barang kimia dan farmasi; industri logam dasar, barang logam, mesin dan elektronik; industri makanan; listrik, gas dan air; serta pertambangan.

Baca juga:  Presiden Dorong Perempuan Pengusaha untuk Ekspor Produknya

Adapun penyerapan tenaga kerja pada triwulan keempat 2016 tercatat sebanyak 434.466 orang. Sementara secara akumulatif penyerapan tenaga kerja sepanjang 2016 mencapai 1.392.380 orang.

 

Sumber: Antara

banner 454x122